Teh Proclamation.

Hati Waja. Tendangan Tanpa Bayang. Syahdan. Sompet. Nostalgia, nostalgia.

Teh Herd.

09 November 2010

Tahun 2006

In 3 characters 

Seolah-olah sejarah yang pernah berlaku pada tahun 2006 terjadi lagi pada tahun 2010 ini. Dilihat rentetan peristiwa juga seakan-akan sama. Jika dulu ianya bermula pada awal tahun, nampaknya kali ini serupa juga.

Jika dahulu diberi peluang untuk pergi tetapi berpatah kembali, kali ini hendak pergi tetapi seakan dihalang. Disebabkannya maka ‘sesuatu’ itu pernah ‘hilang’ pada ketika itu, dan juga ‘hilang’ sekali lagi pada tahun ini. Hidup pada tahun itu hilang arah tujuan, kali ini juga arah itu hampir ditidakkan. Maka terlahirlah satu sifat yang menjadi ‘buruan’ ramai pada tahun tersebut; dan kali ini pula tahniah, kamu semua hampir terjumpa dengan diri yang satu lagi itu.

Disebabkan satu keputusan untuk tidak pergi maka bertukarlah pandangan semua terhadap ini, dan tekanan yang datang tiada henti. Maka berlakulah perubahan sifat 180 darjah yang lagi banyak buruk dari baiknya. Selepas itu seolah-olah terputus hubungan dengan pertalian darah dan golongan yang memberi ilmu. Dahulu peristiwa gelap cuba diatasi dengan ditidakkan emosi dan perasaan sendiri, dan tahun ini entah kenapa terkeluar kembali tetapi tidak menjadi. Tetapi masyaAllah, dugaan dan godaan yang datang makin bertimpa-timpa. Disukai sebelah pihak tetapi mengecewakan mereka yang pernah menaruh harapan.

Itulah sebabnya kadang-kadang takut berada dipuncak, kerana berada diatas tidak pernah kekal lama. Dimulakan dengan paling tinggi maka jatuh pun mendadak seolah-olah tiada henti. Tidak suka kamu menaruh sesuatu keatas diri ini, kerana seolah-olah disumpah untuk mengecewakan kamu walau apa-apa sekalipun yang kamu mahukan dari diri ini. Agaknya memang ditakdirkan untuk hidup bersendiri. Tetapi tahu bahawa semuanya berpunca dari diri ini. Diri yang tidak tertampung sesuatu yang datang bertubi-tubi. Dahulu tidak tertanggung sehingga berkali-kali ingin mencabut nyawa yang diberi, penghalang hanyalah diri-Nya yang memberi. Syukur tidak mengambil tiket perjalanan pulang yang tiada kembali.

Maka dapat menyelamatkan diri pada ketika dahulu apabila mengambil pendirian mengeraskan hati. Itu sahaja tidak memadai, maka ‘diputuskan’ segala perhubungan dengan kamu semua dan hanya mengambil pendirian untuk mengambil kembali keluarga yang pernah ditinggalkan. Tersangatlah perit, tetapi tetap ditelan juga. Dipertengahan jalan telah dipertemukan dengan sesuatu yang berharga, dengan itu dapatlah sebahagian daripada diri ini diselematkan daripada terus berada dalam kesesatan yang nyata. Kesesatan yang macam mana? Maaf, itu sahaja yang tidak sanggup dan tidak mungkin akan diceritakan. Lebih baik dipendam daripada disebarkan.

Kali ini yang berbeza hanyalah puncanya. Dan juga aku berdoa bahawa pengakhirannya juga berbeza.

Ya Allah ya Rahman ya Rahim, diri ini sudah hampir hilang punca pemikiran, maka selamatkanlah diri ini daripada terus dihanyutkan arus dosa. Kau kembalikanlah kewarasan akal fikiran ku, dan bantulah aku mengahadapi segala rintangan ini ya Allah. Amin, amin, ya rabalalamin.

No comments: