Teh Proclamation.

Hati Waja. Tendangan Tanpa Bayang. Syahdan. Sompet. Nostalgia, nostalgia.

Teh Herd.

01 November 2010

Kenapa Berkias?

In 3 characters 

Kerana diri ini berdarah orang Melayu walaupun bukan dari tanah kepunyaan orang Melayu, sekadar ‘dieksport’ ke sini.

Secara serius, benda ini baru. Tidak sampai pun 2 tahun. Gara-gara pengaruh seseorang yang ‘jauh’, yang hanya dikenali secara satu hala. Alhamdulillah, berjumpa juga dengannya setelah dicari selama ini pada tarikh keramat yang angka ‘10’nya diulang-ulang 3 kali. Walaupun pertemuan jarak jauh, hati tetap puas. Sekurang-kurangnya tahu orangnya ada. Tidak pernah berkomunikasi, tetapi pemahamannya sampai ke diri ini. ‘Bagaimana'’ itu kamu cari sendiri.

Tetapi kenapalah diri ini sangat suka memilih untuk berkias?

  1. Kerana kamu tidak akan tertahan dengan jawapan dan persoalan yang ditimbulkan secara ‘terus’. Ramai yang kecundang pada ayat yang pertama lagi. Padahal sudah diingatkan, tidak bersedia maka jangan diminta. Jika sudah maka persiap-sediakan telinga, keraskan jiwa. Nak tahu maka mesti menerima.
  2. Kerana jika kamu faham maka sesungguhnya maksud yang disampaikan sangat mendalam. Sekurang-kurangnya diri ini memupuk kamu agar berfikir tentang sebab dan akibat. Jika kamu dapat memahami kiasan yang disampaikan, tidak kiralah secara percakapan, penulisan, mahupun bahasa badan, sesungguhnya kamu sudah boleh menangkap dan menyelami gaya pemikiran dan rasional diri ini. Sebenarnya ingin kamu mengenali diri ini secara keseluruhan. Jika faham, alhamdulillah. Jika tidak faham, cubalah lagi. Tahniah, kita sudah boleh saling memahami.
  3. Kerana Rasulullah S.A.W. juga menegur secara berkias.
  4. Sekadar membuatkan kamu pening (dalam konteks gurauan sahaja)

Kesemua poin yang dinyatakan (kecuali yang ke-4) adalah sebab utama mengapa diri ini tidak suka bercakap secara ‘terus’ tentang apa yang ingin disampaikan. Tidak ramai yang boleh memahami. Tetapi jika dapat, maka ketahuilah diri ini akan bersama kamu selagi mampu.

Sekian, tidak panjang penulisan yang ini. Ada masa maka akan menulis lagi. Sekian.

No comments: