Teh Proclamation.

Hati Waja. Tendangan Tanpa Bayang. Syahdan. Sompet. Nostalgia, nostalgia.

Teh Herd.

31 October 2010

Pandangan Pertama

In 3 characters 
0 orang tak puas hati.

Diungkapkan dalam bahasa penjajah, maka jadilah ianya ‘first impression’.

Tajuk kali ini tidak serius, maka dibincangkan dalam keadaan bersahaja. Bukan apa, cuma kerana beberapa ketika sebelum ini soalan yang sama sengaja ditimbulkan kepada seseorang. Sahaja ingin tahu apa sebenarnya yang kamu semua lihat mengenai diri ini apabila kita pertama kali bersua muka. Maka di ruangan yang tidak seberapa ini dikumpulkan pandangan-pandangan yang pernah diluahkan sebelum ini. Atas dasar privasi semua, maka nama mereka yang menyatakan pandangan tersebut tidak akan ditulis.

  • Serius/garang – timbul kerana diri ini jarang tersenyum di hadapan orang yang kurang rapat, lebih menunjukkan air muka yang menampakkan keseriusan. Padahal itulah air muka semula jadi yang tidak dibuat-buat, ada pada diri ini semenjak kecil lagi. Tiada apa yang dirasakan, kerana inilah pandangan yang paling biasa didengar. Tidak berkawan maka tidak mungkin tahu
  • ‘Playboy’ – di tanya apakah sebabnya, maka dikatakan stail rambut yang dikenakan. Perwatakan memakai cekak rambut pada satu ketika dahulu menimbulkan impresi bahawa diri ini suka berfoya-foya, dan selalu didampingi ramai wanita. Maka tergelak besarlah diri ini apabila sebab tersebut dinyatakan
  • Pemalu / pendiam – sebab-sebab yang biasa, tiada yang istimewa. Selalu dimarah emak sebagai ‘rompong/tiada hidung’
  • Menakutkan – tidak tahu dari mana asal usulnya, tetapi ada beberapa orang yang tidak berani untuk mendekati diri ini kerana berasa takut. Ditanya mengapa, maka dijawabnya kerana pandangan mata. Apa yang ditakutkan dengan pandangan mata ini? Takut kerana pandangan yang diberi dikatakan membaca hati dan perwatakan diri. Menarik nafas panjang apabila mendengar penjelasan ini. Maka dijelaskan kepada mereka bahawa diri ini tidak dikurniakan kebolehan membaca hati, hanya gerak itu yang diperhati. Tidak guna kamu menafi, ianya nampak jelas dan nyata dengan mata hakiki
  • Pemencil diri – kerana datang dan pergi ke kebanyakkan tempat seorang diri. Dilihat lebih banyak bersendiri dari ditemani
  • Tiada emosi – kerana tidak menunjukkan sebarang reaksi ke atas sebarang cerita yang didengari, baik khabar gembira mahupun berita buruk. Mata dikuyukan dan intonasi percakapan yang mendatar. Sikap yang agak dibenci oleh beberapa orang, kerana lansung tidak menunjukkan samada diri ini mengambil pusing atau tidak. Dikatakan hidup secara ‘carefree’
  • Cakap ‘lepas’ @ ‘sound direct’ – bak kata peribahasa Melayu moden, mulut yang tidak ada insurans. Kesemua yang terlintas di fikiran habis diluahkan tanpa ada sebarang tapisan. Terkena dan tertusuk tepat ke hati maka jatuh / melentinglah mereka yang mendengarnya. Sedap juga digunakan kadang kala. Tak bersedia maka berdesinglah telinga
  • ‘Evil’ – terkadang mengukirkan senyuman sinis beserta dengan gelak tidak ikhlas. Percakapan yang digunakan tersangat menyindir dan berkias. Bercakap sambil tersenyum dan tergelak juga dapat menitiskan air mata dan moral seseorang. Provokasi tahap maksima digunakan, diikuti dengan sikap ‘Tiada emosi’ @ boleh juga sebaliknya, kombinasi terbaik untuk menyakitkan hati

Maka sekianlah setakat ini. Di lain masa di lain hari kita akan bertemu lagi. Salam.

     
     

21 October 2010

Limitasi dan Rasionalisasi

In 3 characters 
0 orang tak puas hati.

INI HANYALAH SEKADAR NASIHAT DAN TEGURAN DARI SEORANG HAMBA ALLAH, TERPULANGLAH SAMA ADA KAMU MAHU MENGAMBILNYA ATAU TIDAK

 

Kali ini ingin menyentuh konsep limitasi(had: limitation) dan rasionalisasi (rationality) dalam cubaan untuk mengukur dan menilai sesuatu situasi. Memang dalam agama Islam sekalipun dikatakan bahawa sabar itu ada hadnya. Itu memang diakui benar, tetapi itu bukanlah bermakna kamu berhak menghilangkan had kemarahan dan rasional kamu dalam mempertimbangkan sesuatu. Pertimbangan dan penilaian yang kamu buat berpandukan sifat amarah kamu adalah seburuk-buruk keputusan. Maka tenangkan fikiran, redakan kemarahan, fikir berulang kali sebelum mengambil tindakan.

 

Jika tidak tertanggung lagi perasaan marah itu, maka ianya akan terluahkan. Tetapi ingat, kamu tetap harus menjaga batas kamu meluahkannya. Jika benar kamu YAKIN bahawa apa yang kamu pegang dan kamu bawa itu BENAR, maka katakanlah hanya KEBENARAN. Fitnah itu tetap fitnah, walaupun punca kemarahan kamu itu adalah benar.

 

Perkara yang sangat mengecewakan diri ini adalah apabila kamu membuat keputusan dalam keadaan marah, dimana akal fikiran kamu dikawal oleh hawa nafsu dan bisikan-bisikan halus. Dalam situasi ini kamu akan lihat bahawa apa yang kamu dapat hanyalah kerugian dan penyesalan dikemudian nanti.

 

Dalam menilai situasi, maka hendaklah kamu mengambil kira faktor-faktor sekeliling. Kajilah puncanya, kajilah kebiasaannya. Bolehkah kamu memahami sesuatu tanpa mengenali asal usulnya? Jawapan untuk soalan tersebut ialah 'hampir tidak mungkin’. Tidak mungkin kamu memahami pemikiran seseorang tanpa mengenali kebiasaan dan perwatakannya. Menyatakan pertuduhan tanpa rasional yang kukuh adalah perbuatan sia-sia. Mengapa kamu tidak mahu mendengar, sedangkan apa yang ingin disampaikan itu mungkin membawa kebenaran yang kamu inginkan. Inginkan? Bernarkah kamu inginkan kebenaran? Atau adakah kamu memikirkan diri kamu sahaja yang benar kerana itu adalah kebenaran buat kamu?

 

Hentikanlah. Hentikanlah. Hentikanlah.

 

Berhenti dan berfikir. Maka ini adalah rayuan sebenar-benar rayuan kepada KAMU. Jika kamu faham maka fahamlah, jika tidak maka ketahuilah bahawa diri ini sudah berusaha memberi kamu ruang untuk memahami.

 

Maaf, diri ini sudah penat menyatakan. Salam.

14 October 2010

Deklarasi Menghilangkan Diri

In 3 characters 
0 orang tak puas hati.

Ianya pernah bermula, ianya pasti akan berakhir.

Diikutkan kehendak hati tidak ingin berjumpa lagi, tapi dikenangkan kembali tidak tersampai hati. Mana mungkin pertalian diputuskan seperti ini, maka tidak diungkapkan ‘selamat tinggal, jumpa lagi’. Tidakkah kamu mengetahui, bahawa diri ini hampir pasti takkan kamu lihat lagi jika sudah menetapkan hati untuk pergi. Ditafsirkan ‘tidak ingin’ mengikut suka hati, penyampaian asal pun mati. Dipandang dua kali maka mungkin kamu baru mengerti, ianya lebih kepada tidak aku sanggupi.

Akan pulih seperti sedia kala, sehingga kamu tidak mengenal lagi siapa ini. Akan terjadi kamu menatap aku, tetapi tidak aku perlihatkan diri aku kepada kamu. Akan aku buat kamu tertanya-tanya sehingga kamu terlupa, siapa aku sebenarnya.

Perpisahan itu sentiasa menyedihkan, maka biarlah aku seorang yang merasakannya. Biarlah aku menghilangkan sedikit demi sedikit diri ini dari hati dan ingatan kamu, agar tiada apa yang dapat kamu kenangkan. Kemungkinan untuk kita bertemu lagi hampir tiada, melainkan aku yang memutuskan untuk berjumpa, 4 atau 5 tahun lagi. Kamu bertanya adakah aku sudah gila? Sesungguhnya itu perlu untuk membuat kamu tidak terluka.

 

TETAPI

 

Jika kamu tidak lari, dan kamu kekal dalam keluarga ini, hampir pasti kita akan bertemu di kemudian hari

Dan sebab itulah aku tidak mengucapkan ‘selamat tinggal, jumpa lagi’

Kerana Ini bukannya perpisahan, ini hanyalah merantau pergi

Seorang abang mahupun adik meninggalkan keluarganya, demi mencapai yang lebih tinggi

Jangan berduka, jangan bersedih hati

Kerana apa yang aku tanggung adalah lebih perit dari ini

InsyaAllah kita akan berjumpa lagi nanti

Aku harap kamu tidak jadikan ini deklarasi aku menghilangkan diri

Wahai ahli keluargaku, SILAT CEKAK HANAFI

 

Bertemu di penulisan yang satu lagi. Salam

p/s : Khas untuk ahli PSSCUH UiTM Segamat